Masalah jika punya bayi Prematur

Kebanyakan para orang tua mengira bahwa bayi yang lahir prematur itu aman-aman saja. padahal dalam berita di Okezone menyatakan bahwa :

Sebagian besar bayi lahir prematur tumbuh dengan kesehatan yang baik dan fungsi reproduksi yang normal. Namun, para peneliti menemukan terjadinya peningkatan risiko dibandingkan dengan bayi prematur yang lahir mulai 1967-1988. Ditemukan juga bahwa kondisi terbanyak yang dialami bayi prematur adalah masalah lambung, cacat, gangguan mental, dan terlambatnya usia sekolah.
Angka rata-rata kelahiran prematur di Amerika Serikat meningkat sepanjang dua puluh tahun terakhir. Puncaknya, pemerintah menduga 12,8 persen dari angka kelahiran pada 2006. Lebih dari 540.000 bayi dilahirkan secara prematur pada 2006. Sebagai perbandingan, angka kelahiran premature di Noorwegia pada tahun yang sama hanya sekitar 7 persen.

Terapi kesuburan yang memperbesar kemungkinan kelahiran kembar dan usia ibu melahirkan yang lebih tua diduga menjadi penyebab dari peningkatan angka kelahiran prematur. “Di Amerika Serikat ada kecenderungan epidemik terhadap kelahiran sebelum waktunya. Pencegahannya menjadi sangat penting,” ujar Dr Alan Fleischman dari Direktur Medis March of Dimes, organisasi nirlaba yang gencar menggaungkan pencegahan kelahiran prematur.

Fleischman mengatakan, usaha pencegahan termasuk terapi hormon bagi wanita yang pernah mengalami kelahiran prematur, menghindari kelahiran dengan induksi kecuali jika dengan alasan medis dan mengurangi jumlah embrio yang ditanamkan pada satu waktu saat terapi kesuburan.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of the American Medical Association itu mengungkapkan, lebih dari 60.000 anak asal Norwegia dilahirkan secara prematur. Sekitar 5 persen dari keseluruhan angka kelahiran, termasuk anak yang dilahirkan hanya satu.

Seperti yang sudah diduga, bayi yang lahir lebih awal akan cenderung meninggal pada tahun pertama setelah lahir dibandingkan bayi yang lahir normal. Secara mengejutkan, peningkatan risiko kematian tetap ada sejalan dengan bertambahnya umur mereka.

Bayi yang lahir 5-9 minggu lebih cepat, yaitu kehamilan 28-32 minggu menunjukkan risiko kematian dua kali lebih tinggi, dibandingkan dengan bayi yang lahir normal. Ketika dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap bayi laki-laki dan perempuan secara terpisah, para peneliti menemukan bahwa adanya hubungan yang kuat antara bayilaki-lakiyanglahirprematur dan angkat kematian yang tinggi pada saat anak-anak.

Penyebab dari kematian masa anak-anak tersebut masih dianalisa. Swamy menuturkan, hal tersebut dipengaruhi oleh dampak dari proses kelahiran dan kanker.

Sumber Okezone

2 Responses

  1. Ass,
    Langsung aja,adakah upaya pencegahan minimal mendeteksi dini kelainan yg terjadi pd bayi prematur. Sya mempunyai putri yang lahir prematur pada saat usia kehamilan 27 minggu dan saat ini berusia 12 bulan. Kl dilihat secara fisik menunjukan perkembangan yang normal bahkan cepat ( orang jawa bilang genjah) saat ini giginya sudah 8, pada usia 10 bln lebih sudah mulai jalan. Trimakasih infonya. Salam

  2. anakku lhr prematur berat 1050kg?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: